Universitas Oxford Sebut Vaksin Covid-19 Berpeluang Selesai Desember

  • Whatsapp
Kisah Relawan Lelaki Pertama Uji Coba Vaksin Virus Corona
Megaluh.com – Para anggota parlemen Inggris mengatakan Universitas Oxford saat ini ‘memimpin dunia’ dalam mengembangkan vaksin Covid-19 dan kemungkinan akan selesai saat memasuki musim dingin (Desember).

Kate Bingham, ketua gugus untuk masalah vaksin di Inggris, mengatakan dia berharap vaksin tersedia pada awal tahun depan, baik dari satu atau lebih kandidat yang ada. Meski vaksin pertama kemungkinan hanya bisa meringankan gejala sehingga penderita Covid-19 tidak mengalami sakit parah.

Read More

“Saya harap kita dapat meningkatkan (vaksin) pada jadwal tersebut dan menolong kalian,” kata Prof Sarah Gilbert dari Universitas Oxford, namun ia tidak mengatakan seberapa cepat vaksin kemungkinan akan siap.

Jarak fisik telah mengurangi jumlah orang yang terinfeksi di Inggris, mempersulit percobaan vaksin sehingga mereka harus mengujinya di Brasil dan Afrika Selatan, di mana jumlah kasusnya tinggi.

AstraZeneca, perusahaan yang bekerja sama dengan Oxford, akan memulai uji coba vaksin terhadap 30.000 orang di AS.

Baca Juga:
Covid-19 Naik di Titik Tertinggi, Trump: Virus akan Hilang Begitu Saja!

Ilustrasi Vaksin Covid-19 (getty image)

“Studi Oxford kemungkinan akan memvaksinasi semua subyek kemanjuran sebelum salah satu dari vaksin lain benar-benar memulai uji coba klinis. Jadi itu hanya memberi Anda skala seberapa jauh mereka dibandingkan dengan perusahaan lain,” katanya, dilansir The Guardian.

Di sisi lain, Sir John Bell, profesor kedokteran di Universitas Oxford, mengkritik kurangnya perencanaan pandemi di Inggris dan termasuk tidak adanya kapasitas produksi untuk vaksin.

“Orang-orang terkadang berbicara tentang flu tetapi sangat sedikit yang mereka dilakukan. Saya pikir kami tidak benar-benar siap untuk pandemi di Inggris. Dan saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu kita perhatikan dengan saksama,” katanya.

Baca Juga:
Pasca Covid-19, Pasar Hewan Liar di China Akan Ditutup?

Menurutnya, Inggris telah menunjukkan kemampuannya untuk menjadi yang terdepan dalam penelitian ilmiah dan uji klinis vaksin.

“Itu semua asalnya bukan dari strategi perencanaan pandemi, yang diadakan oleh PHE (Kesehatan Masyarakat Inggris). Itu berasal dari sains akademis yang kuat dan telah diizinkan untuk berkembang di lingkungan ini dan, tanpa mereka, kita akan berada dalam masalah besar,” tandasnya.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *