Tebar Ujaran Kebencian, Gus Nur Berdalih karena Sayang NU

  • Whatsapp
Sentil Gus Nur, Politikus PKB: Ngaji Tak Bisa, Apa Layak Disebut Ulama?

Megaluh.com – Bareskrim Polri akhirnya mengungkap motif Sugi Nur Raharja alias Gus Nur melakukan ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama (NU). Terkuak bahwa ujaran kebencian itu dilakukan oleh Gus Nur lantaran peduli terhadap NU yang kekinian dinilainya telah berbeda dengan dulu.

Read More

Hal itu disampaikan oleh Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Awi Setiyono. Awi menyebut, motif tersebut terungkap berdasar hasil pemeriksaan yang dilakukan penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) terhadap tersangka Gus Nur.

“Yang bersangkutan (Gus Nur) peduli terhadap NU, yang bersangkutan merasakan bahwasannya NU sekarang dan NU yang dulu sudah berbeda ini motif yang kami dapatkan,” kata Awi di Bareskrim Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (27/10/2020).

Awi menyampaikan bahwa dalam kasus tersebut penyidik telah memeriksa empat orang saksi. Dua di antaranya merupakan pihak pelapor dan dua lainnya yakni ahli bahasa dan pidana.

Baca Juga:
Gus Nur Koar-koar soal NU di Youtube, Polisi Bakal Periksa Refly Harun

Selanjutnya, kata Awi, penyidik juga telah merencanakan melakukan pemeriksaan terhadap ahli ITE. Pemeriksaan terhadap ahli ITE akan dilakukan usai penyidik memeriksa bukti video.

“Masih diperiksa di laboratorium digital forensik. Kami tunggu, nanti kalau sudah selesai akan diperiksa ahlinya. Ahli ITE,” ujarnya.

Segera Periksa Refly Harun

Selain itu, Awi juga menyampaikan bahwa penyidik juga akan memeriksa terhadap semua pihak yang diduga terlibat dalam kasus ujaran kebencian yang dilakukan Gus Nur terhadap NU. Termasuk Refly Harun selaku pemilik akun YouTube sekaligus yang mewawancarai Gus Nur saat yang bersangkutan diduga melakukan ujaran kebencian terhadap NU.

“Saya sampaikan tidak menutup kemungkinan saksi-saksi yang lain atau orang-orang yang terlibat pembuatan itu, baik yang menggunggah, yang mengedit, shooting, semua termasuk yang mewawancarai semua akan kita panggil,” jelas Awi.

Baca Juga:
Ketua Asosiasi Dai-Daiyah Sebut Wajar Sugi Nur Dijebloskan ke Penjara

Gus Nur sebelumnya ditangkap oleh penyidik Bareskrim Polri di kediamannya yang berlokasi di Kecamatan Pakis, Malang, Jawa Timur, pada Sabtu (24/10) dini hari. Setelah ditangkap, Gus Nur langsung digelandang ke Bareskrim Polri.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *