Tak Perlu Panik, Ini Cara Mudah Atasi Mimisan Pada Anak

  • Whatsapp
Tak Perlu Panik, Ini Cara Mudah Atasi Mimisan Pada Anak
Megaluh.com – Mimisan umum terjadi pada anak-anak berusia 3 hingga 10 tahun, dan sebagian besar disebabkan oleh mengorek hidung atau udara kering.

Mereka bisa menakutkan, tetapi biasanya tidak serius. Sebagian besar akan berhenti sendiri dan dapat dirawat di rumah

Read More

Dilasnir dari Kids Health, jenis mimisan yang paling umum adalah mimisan anterior, yang berasal dari bagian depan hidung. Kapiler, atau pembuluh darah yang sangat kecil, di dalam hidung dapat pecah dan berdarah, menyebabkan jenis mimisan.

Ilustrasi anak mimisan. (Shutterstock)

Mimisan posterior berasal dari bagian terdalam hidung. Darah mengalir di bagian belakang tenggorokan bahkan jika orang itu duduk atau berdiri. Anak-anak jarang mengalami mimisan posterior.

Mereka lebih umum pada orang dewasa yang lebih tua, mereka yang memiliki tekanan darah tinggi, dan orang-orang yang memiliki hidung atau cedera wajah.

Baca Juga:
Viral Bocah Asal Solo Mimisan Sebulan, Ternyata Gara-gara Lintah!

Sebagian besar mimisan anterior disebabkan oleh udara kering. Iklim kering atau udara dalam ruangan yang panas mengiritasi dan mengeringkan selaput hidung.

Ini menyebabkan kerak yang gatal, lalu berdarah saat digaruk atau saat mengupil. Pilek biasa juga dapat mengiritasi lapisan hidung, dengan perdarahan setelah hidung bertiup berulang.

Selai itu, terpapar cuaca musim dingin yang kering adalah formula sempurna untuk mimisan.

Baca Juga:
Mimisan Tanpa Sebab Jelas? Mungkin Anda Sedang Stres

Alergi juga dapat menyebabkan masalah, karena dokter mungkin meresepkan obat (seperti antihistamin atau dekongestan) untuk mengendalikan hidung yang gatal, berair, atau tersumbat. Obat ini bisa mengeringkan selaput hidung, menyebabkan mimisan.

Lalu bagaimana mengatasinya?

Hal pertama yang mesti dilakukan ialah tetap tenang dan yakinkan anak Anda.
Mintalah anak Anda duduk tegak di kursi atau di pangkuan Anda, lalu miringkan kepalanya sedikit ke depan.

Jangan membiarkan anak anda bersandar. Ini dapat menyebabkan darah mengalir ke bagian belakang tenggorokan, yang rasanya tidak enak dan dapat menyebabkan tersedak, batuk, atau muntah.

Kemudian, jepit lembut bagian hidung (tepat di bawah punggung tulang) dengan tisu atau waslap bersih. Pertahankan tekanan pada hidung selama sekitar 10 menit; jika Anda berhenti terlalu cepat, pendarahan mungkin mulai lagi.

Minta anak Anda rileks sesaat setelah mimisan. Minta mereka untuk tidak mengupil menggosok dan bermain kasar dengan hidung tersebut.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *