Sudah 25 Tahun Tutup Mulut, Sniper Terbaik Dunia Asal Indonesia Akhirnya Angkat Bicara

  • Whatsapp
Sudah 25 Tahun Tutup Mulut, Sniper Terbaik Dunia Asal Indonesia Akhirnya Angkat Bicara
IDTODAY.CO – Perlu Anda tahu bahwa seorang pria bernama Tatang Koswara merupakan sniper (penembak jitu) terbaik dunia asal Indonesia. Di mana dia pernah mendapat tugas khusus saat bertugas di Timor Timur, yang sekarang dikenal dengan Timor Leste.

Pada 3 Maret 2015, Tatang Koswara telah berpulang, bersama kisah patriotismenya yang akan selalu dikenang. Saat bertandang ke rumah Tatang, kita akan disuguhi beraneka benda yang menggambarkan sosok Tatang sebagai tentara.

Read More

Sebuah koper tergeletak di dekat pintu, foto-foto Tatang dengan seragam kebesaran, sejumlah plakat penghargaan, dan beberapa hiasan berupa bagian senjata yang ditambahkan pemanis baret hijau TNI AD.Sebagai seorang sniper, kehidupan Tatang sangat dekat dengan senjata. Padahal, dulu, ia tidak sengaja nyemplung di dunia militer.

Baca Juga: Ternyata Lulusan SMA Tidak boleh Jadi Wakil Rakyat

“Ayah saya memang seorang tentara.”

“Tapi, saya (awalnya) tidak berniat untuk menjadi tentara,” ucap Tatang di kediamannya di lingkungan kompleks TNI AU, Cibaduyut, Bandung sebelum kepergiannya.

Nasib berkata lain.

Pada 1967, Tatang disuruh ibunya mengantar sang adik untuk mendaftar menjadi anggota TNI. Saat melakukan tes, dia bertemu dengan sejumlah perwira Dandim di Banten yang mengenalnya. Tatang pun ditanya kenapa tidak ikut daftar.

“Saya kenal dengan perwira Dandim karena sebelumnya juara sepak bola.”

“Karena juara sepak bola itu juga dan beberapa prestasi lainnya, saya diminta para perwira Dandim untuk daftar jadi anggota TNI,” ujar Tatang.

Tatang remaja sempat bingung. Hingga keesokan harinya, dia menyiapkan semua persyaratan dan mendaftarkan diri lewat jalur tamtama. Sesuai dugaan, Tatang lulus, sedangkan adiknya harus mencoba tahun depan untuk bergabung ke TNI AD.

Tugas khusus ke Timor Timur

Tatang selalu mendapat sorotan dari atasannya. Pengalamannya hidup di kampung membuat pelajaran militer menjadi hal yang tak sulit baginya, baik dalam hal fisik, berenang, maupun menembak. Tahun 1974-1975, Tatang bersama tujuh rekannya terpilih masuk program mobile training teams (MTT) yang dipimpin pelatih dari Green Berets Amerika Serikat, Kapten Conway.

“Tahun itu, Indonesia belum memiliki antiteror dan sniper.

“Muncullah ide dari perwira TNI untuk melatih jagoan tembak dari empat kesatuan, yakni Kopassus (AD), Marinir (AL), Paskhas (AU), dan Brimob (Polri).”

“Namun, sebagai langkah awal, akhirnya hanya diikuti TNI AD,” imbuhnya.

Dalam praktiknya, Kopassus pun kesulitan memenuhi kuota yang ada. Setelah seleksi fisik dan kemampuan, dari kebutuhan 60 orang, Kopassus hanya mampu memenuhi 50 kursi. Untuk memenuhi kekosongan 10 kursi, Tatang dan tujuh temannya dilibatkan menjadi peserta. Tatang dan 59 anggota TNI AD dilatih Kapten Conway sekitar dua tahun.

Baca Juga: Usai Mendapat Hidayah, Mantan PSK Rela Melakukan Ini

Mereka dilatih menembak jitu pada jarak 300, 600, dan 900 meter. Tak hanya itu, mereka juga dilatih bertempur melawan penyusup, sniper, kamuflase, melacak jejak, dan menghilangkannya. Dari dua tahun masa pelatihan, hanya 17 dari 60 orang yang lulus dan mendapat senjata Winchester model 70.

Seperti dikutip majalah Angkasa dan Shooting Times, Winchester 70 yang disebut Bolt-action Rifle of the Century ini juga digunakan sniper legendaris Marinir AS, Carlos Hathcock, saat perang Vietnam. Senjata ini memiliki keakuratan sasaran hingga 900 meter.

Senjata dan ilmu yang diperoleh dari pasukan elite Amerika Serikat ini membantu Tatang dalam pertempuran.

Baca Juga: Kuota Belajar Cair Bulan Ini, Berikut Ulasannya

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *