Studi: Virus Corona Covid-19 Bisa Menyerang Langsung Sel Jantung

  • Whatsapp
Penelitian Ungkap Serangan Jantung Sudah Ada Sejak 500 Tahun Lalu
Megaluh.com – Sebuah studi baru menyatakan, bahwa Sars-CoV-2 (virus corona baru penyebab Covid-19) mungkin bisa menginfeksi langsung ke sel-sel jantung pasien. Penelitian tersebut telah diterbitkan dalam jurnal online Cell Repository Medicine pada 18 Juni 2020.

Dilansir dari South China Morning Post (SCMP), hasil studi ini bisa menjelaskan mengapa banyak pasien Covid-19 yang menderita komplikasi jantung, seperti aritmia, gagal jantug, dan miokarditis virus. Kondisi tersebut bahkan bisa terjadi pada pasien yang tidak pernah mengalami masalah jantung. 

Read More

Para peneliti dari Cedars-Sinai Smidt Heart Institute, sebuah rumah sakit jantung di California, memutuskan untuk menguji sel-sel otot jantung yang dikultur di laboratorium menggunakan teknologi sel punca. Metode itu dilakukan untuk menentukan di mana sel-sel dapat secara langsung terinfeksi oleh virus corona.

Hasilnya, para peneliti melihat virus corona mampu memasuki sel yang telah dikultur di laboratorium, mengubah ekspresi gen mereka dan berkembang biak. Sel-sel juga berhenti berdetak selama 72 jam setelah infeksi. 

“Kami tidak hanya menemukan bahwa sel-sel jantung yang diturunkan sel induk ini rentan terhadap infeksi oleh virus corona baru, tetapi virus itu juga dapat dengan cepat membelah diri dalam sel-sel otot jantung,” kata Arun Sharma, seorang peneliti di Dewan Cedars-Sinai. 

Baca Juga:
Kadesnya Kena Covid-19, Balai Desa Bekonang Tetap Buka, Tapi…

“Yang lebih penting lagi, sel-sel jantung yang terinfeksi menunjukkan perubahan dalam kemampuan mereka untuk mengalahkan virus setelah 72 jam infeksi,” tambahnya. 

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Sementara mungkin ada perbedaan antara menginfeksi sel di laboratorium dan tubuh manusia yang sebenarnya, temuan ini membantu menjembatani kesenjangan informasi penting tentang komplikasi jantung untuk pasien Covid-19. 

“Meskipun ini bisa menjadi hasil dari peradangan masif dalam menanggapi virus, data kami menunjukkan bahwa jantung juga dapat secara langsung dipengaruhi oleh virus pada Covid-19,” ujar rekan penulis studi, Clive Svendsen, direktur Institut Kedokteran Regeneratif dan profesor Ilmu dan Kedokteran Biomedis.

Baca Juga:
AS Borong 90 Persen Stok Remdesivir Dunia, Dipercaya Mampu Atasi Covid-19

Penelitian The Cedars-Sinai Smidt Heart Institute mengatakan, bahwa studi ini menyarankan adanya obat antivirus yang menargetkan infeksi jantung oleh Covid-19 yang perlu dikembangkan. 


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *