Sekjen NATO Khawatir Peningkatan Pesat China Dalam Bidang Militer

  • Whatsapp
Sekjen NATO Khawatir Peningkatan Pesat China Dalam Bidang Militer
IDTODAY.CO – Sekretaris Jenderal (Sekjen) NATO, Jens Stoltenberg mengatakan bahwa kekuatan militer China yang tumbuh memiliki potensi bahaya bagi aliansi transatalantik

“China berinvestasi besar-besaran dalam senjata baru. Itu semakin dekat dengan kita, dari Kutub Utara ke Afrika, dan dengan berinvestasi dalam infrastruktur kita,” kata Stoltenberg seperti dikutip dari Washington Examiner, sebagaimana diberitakan SINDOnews (2/12/2020).

Read More

Kegelisahan itu mendorong para menteri luar negeri aliansi bentukan Amerika Serikat (AS) itu untuk mendedikasikan sesi pertemuan tahunan mereka, yang diadakan secara virtual pada tahun ini karena pandemi virus Corona, kepada kekuatan komunis yang meningkat.

Dialog itu berlangsung saat Stoltenberg sedang mengatur Grup Refleksi NATO untuk mengidentifikasi prioritas aliansi transatlantik itu selama dekade berikutnya – upaya yang diharapkan Stoltenberg akan berujung pada kunjungan Presiden terpilih AS Joe Biden pada musim semi.

“Itu cara terbaik bagi semua kepala negara dan pemerintahan sekutu untuk bertemu, untuk duduk,” ujarnya.

“Dan pada KTT itu, saya juga akan mengajukan proposal saya tentang bagaimana terus memperkuat dan terus menyesuaikan NATO sebagai aliansi yang gesit dan kuat,” imbuhnya.

Tim Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memberikan penekanan pada persenjataan anti-satelit China, yang dapat digunakan untuk memutuskan komunikasi militer dalam konflik dan melumpuhkan ekonomi Barat.

“China sangat aktif di luar angkasa, dan perlu ada banyak pekerjaan di luar angkasa untuk memastikan bahwa kami memiliki, mudah-mudahan, kemampuan untuk melihat di mana satelit berada dan menentukan apa kemampuan pencegahan dan pertahanan kita untuk memastikan bahwa mereka tidak bisa digunakan melawan kita – melawan salah satu dari kita,” ucap Duta Besar AS Kay Bailey Hutchison.

“Itu hanya satu area,” sambungnya.

Para menteri luar negeri NATO menyoroti China satu tahun setelah deklarasi penting bahwa kekuatan Beijing menghadirkan “peluang dan tantangan” kepada aliansi, sebuah pernyataan yang menunjukkan keprihatinan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang China oleh blok keamanan transatlantik yang secara tradisional telah difokuskan pada ancaman lebih dekat ke perbatasan Eropa.

“China bukanlah musuh kita,” kata Stoltenberg.

“Kebangkitannya menghadirkan peluang penting bagi ekonomi dan perdagangan kita. Kami perlu terlibat dengan China dalam masalah seperti pengendalian senjata dan perubahan iklim,” urainya.

Untuk pertama kalinya, itu akan terjadi. Komentar tersebut menyuarakan keyakinan AS dan Eropa bahwa pejabat Komunis China memiliki peran kunci dalam upaya internasional untuk mengurangi efek perubahan iklim.

“Kami akan memiliki prinsip di Dewan Keamanan Nasional yang tugas penuh waktunya adalah melawan perubahan iklim,” ucap Biden pekan lalu.

Media pemerintah China menunjuk retorika tim Biden tentang “bahaya perubahan iklim” sebagai peluang potensial untuk mengurangi ketegangan antara Washington dan Beijing.

“Pergeseran fokus seperti itu jelas akan jauh lebih objektif daripada prioritas keamanan nasional pemerintahan Trump,” kata editorial Global Times.

Stoltenberg mengatakan, celah yang lebih dalam antara rezim Komunis China dan ibu kota Barat tidak boleh dikaburkan oleh kerja sama penanganan iklim.

“China tidak berbagi nilai-nilai kami. “Itu tidak menghormati hak asasi manusia dan mencoba untuk mengintimidasi negara lain. Kita harus membahas ini bersama, baik sebagai sekutu NATO dan sebagai komunitas negara yang berpikiran sama,” pungkasnya.[sindonews/brz/nu]

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *