Pelonggaran Pembatasan Sosial, Pasien Kanker Ketakutan Keluar Rumah

  • Whatsapp
Dicakar Kucing, Wanita Ini Nyaris Meninggal karena Infeksi Bakteri
Megaluh.com – Saat masa pembatasan sosial mulai dilonggarkan di beberapa negara, sebagian besar pasien kanker justru ketakutan akibat pelonggaran di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang belum usai.

Yayasan Kanker Macmillan, mengatakan setengah juta pasien kanker merasa takut meninggalkan rumah karena ancaman virus corona Covid-19 yang belum selesai.

Read More

Badan amal itu memperingatkan dampak buruk dari pandemi terhadap kesehatan fisik dan mental orang yang menghadapi kanker dan virus corona Covid-19 secara bersamaan.

Penelitian menunjukkan bahwa 19 persen penderita kanker di Inggris, yakni sekitar 570 ribu orang hampir tidak meninggalkan rumah karena takut tertular virus corona.

Sedangkan 9 persen atau sekitar 270 ribu pasien kanker telah mengalami serangan panik atau kecemasan. Bahkan mereka juga berpikir untuk bunuh diri karena virus corona Covid-19.

Baca Juga:
Ungkap Kepribadian Lewat Golongan Darah: Apa Golongan Darahmu?

Satu dari lima pasien kanker mengaku tidak meninggalkan rumah sama sekali sejak diberlakukannya masa isolasi mandiri di rumah aja. Mereka mematuhinya demi mencegah penularan virus corona Covid-19.

Selain itu, mereka juga merasa tidak cukup aman sampai vaksin atau pengobatan virus corona Covid-19 yang efektif bisa tersedia.

Ilustrasi pengobatan kanker. (Shutterstock)

Sebuah studi yang melibatkan 2.202 orang dewasa dengan kanker dilakukan antara 2 hingga 15 Juni 2020. Hasilnya menunjukkan bahwa satu dari tujuh orang telah mengalami penurunan kesehatan fisik selama masa isolasi mandiri.

Baca Juga:
Pandemi Covid-19 Picu Kadar Gula Darah Naik Pada Penderita Diabetes

Kondisi itu juga terkait dengan masalah tidur, kelelahan ekstrim dan rasa sakit. Lalu, hampir setengah dari jumlah pasien kanker di Inggris mengaku tidak melakukan latihan fisik di luar rumah sama sekali.

“Bagi banyak orang, lebih menakutkan untuk didiagnosis dengan kanker sekarang daripada lainnya. Sedangkan temuan di atas menggambarkan dampak diagnosis kanker membuat pasien merasa kehilangan dalam masa isolasi mandiri,” jelas Lynda Thomas, kepala eksekutif Macmillan Cancer Support dikutip dari The Sun.

Lynda Thomas mengatakan mereka harus bersaing dengan kanker dan Covid-19 yang keduanya berpotensi menyebabkan kematian.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk pasien kanker dan mendorong siapa pun yang berjuang melawan dampak emosional serta fisik akibat masa lockdown selama pandemi virus corona,” tuturnya.

Sayangnya, ia hanya bisa memastikan bahwa tidak ada orang yang menghadapi kanker dalam situasi seperti ini sendirian. Selain itu, ia juga memastikan bahwa kanker tidak termasuk dalam masalah kesehatan yang terlupakan akibat pandemi.

Dalam hal ini, pasien kanker mungkin memerlukan relawan yang bisa melakukan perbincangan atau obrolan mengenai kondisi dan sesuatu yang mereka alami sekarang.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *