Ngeri, Ada Upaya Pasarkan Rokok Untuk Cegah Covid-19

  • Whatsapp
Ngeri, Ada Upaya Pasarkan Rokok Untuk Cegah Covid-19 1
Megaluh.com – Rokok sempat diisukan menjadi salah satu cara untuk terhindar dari virus corona.

Meski hal itu telah dibantah oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), namun tetap saja ada masyarakat awam yang percaya hal tersebut.

Read More

Belakangan juga sempat viral di media sosial video anak-anak merokok bersama orang dewasa beberapa waktu lalu.

Menurut Ketua Umum Komnas Pengendalian Tembakau dr. Hasbullah Thabrany, MPH, Dr.PH, ada upaya memasarkan rokok sebagai pencegah Covid-19 di tengah wabah saat ini.

Ngeri, Ada Upaya Pasarkan Rokok Untuk Cegah Covid-19. (Shutterstock)

“Industri rokok merupakan industri yang sangat menguntungkan. Sebab, rokok mengandung bahan adiktif, ketagihan, bahan yang menyandu dan memabukkan ringan. Berbisnis barang memabukkan yang mengandung racun nikotin dalam dosis kecil membuat orang terus menerus mengkonsumsi,” kata Hasbullah dalam keterangan tertulisnya, Minggu (31/5/2020).

Menurut Hasbullah, akan sulit menghentikan kebiasaan merokok jika sudah kecanduan.

Karena itu, pemasaran awal kepada generasi muda menjadi strategi sasaran utama industri rokok.

Pada remaja laki-laki ditonjolkan iklan-iklan macho dan gaya hidup baru yang menunjukan kehebatan.

Sedangkan bentuk rokok yang langsing dan pas di jari juga mengundang remaja perempuan untuk merokok.

Hasbullah menyampaikan, berdasarkan data WHO, persentase perokok pada anak usia 15 tahun ke atas meningkat dari 33 persen di tahun 2000 menjadi 39 persen pada 2015.

Sementara di negara-negara tetangga, termasuk Cina, prevalensi prokok justru menurun.

“Hal itu karena Indonesia tidak mau tanda-tangan Framework Convention on Tobacco Control (FCTC). Dan berkilah bahwa tanpa FCTC sekalipun, Indonesia mengendalikan konsumsi rokok dengan cukai, pendidikan kesehatan, kawasan tanpa rokok,” uajr dia.

Namun, upaya Indonesia tersebut masih kalah jauh dibanding upaya industri rokok memasarkan rokok dengan harga yang masih murah.

Dengan fakta-faka ilmiah dari puluhan ribu riset menunjukkan bahwa asap rokok, baik perokok aktif maupun pasif membahayakan diri sendiri juga orang lain.

Selain itu merokok juga memperparah kondisi jika terinfeksi virus corona yang juga menyerang saluran pernapasan.

“Merokok meningkatkan reseptor ACE 2, yang juga reseptor virus corona penyebab Covid-19. Jadi perokok memiliki risiko kena Covid-19 yang lebih besar, bukan sebaliknya sebagaimana banyak informasi hoax yang beredar,” ujar Dr. Feni Fitriani Sp.P(K), Ketua Pokja Masalah Rokok Perhimpunan Dokter Paru Indonesia.

Bertepatan dengan Hari Tanpa Tembakau Sedunia hari ini, Hasbullah mengatakan bahwa Komnas Pengendalian Tembakau meminta semua keluarga untuk bebaskan anggota keluarga dari bahaya virus corona dengan berdiam di rumah yang terbebas dari asap rokok.

Jika terpaksa harus keluar rumah, selalu dianjurkan untuk memakai masker, jaga jarak dengan orang lain minimal dua meter, dan cuci anggota badan dengan sabun ketika kembali ke rumah.

“Pemerintah juga diharapkan lebih jelas menyampaikan kepada masyarakat bahwa salah satu pencegahan yang harus dilakukan adalah dengan berhenti atau setidaknya mengurangi merokok dan menyediakan panduan serta program pendampingan bagi masyarakat yang mau berhenti merokok demi melindungi mereka dari pandemi,” tuturnya.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *