Menkes Kirim Tim Tangani Antraks, Dampak Rebus Mie Bareng Plastik

  • Whatsapp
Megaluh.com – Menkes Kirim Tim Tangani Antraks, Dampak Rebus Mie Bareng Plastik

Menkes Terawan mengatakan telah mengirim tim Kemenkes untuk mengatasi wabah antraks di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Ada pula dampak merebus mie instan bersama plastiknya dan juga penjelasan Kemenkes soal rokok elektrik.

Read More

Loading...

Semuanya tersaji dalam 5 berita kesehatan menarik hari ini, Kamis (16/1/2020).

1. Wabah Antraks di Gunungkidul, Menkes Terawan: Tim Kita Sudah ke Sana

Menkes Terawan Agus Putranto. [Suara.com/Dini Afrianti]

Wabah Antraks di Gunungkidul, Menkes Terawan: Tim Kita Sudah ke Sana

Wabah antraks di Kabupaten Gunungkidul, DIY, menjadi ancaman bagi warga di sekitarnya. Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, tim Kemenkes sudah meluncur ke lokasi.

Baca selengkapnya

2. Viral Rebus Mie Instan dan Bungkusnya, Pakar Serukan Edukasi Pada Pedagang

ilustrasi pedagang kaki lima. [shutterstock]
ilustrasi pedagang kaki lima. [shutterstock]

Viral Rebus Mie Instan dan Bungkusnya, Pakar Serukan Edukasi Pada Pedagang

Buat penggemar bakso dan cuanki, tidak jarang kita melihat mie instan direbus langsung bersama dengan kemasannya. Cara ini tidaklah sehat, karena kandungan plastik yang berbahaya akan mengontaminasi air dan masuk ke tubuh.

Baca selengkapnya

3. Bahaya Buat Bumil, Ini Dampak Pertumbuhan Bakteri Berlebihan di Vagina

Ilustrasi ibu hamil. (shutterstock)
Ilustrasi ibu hamil. (shutterstock)

Secara alami, vagina memiliki sejumlah bakteri yang tak semuanya bersifat merugikan. Vagina juga memiliki bakteri baik yang berfungsi menjaga kesehatan organ intim perempuan. Namun, ada kalanya terjadi ketidakseimbangan jumlah bakteri pada vagina akibat pertumbuhan bakteri yang berlebihan. Kondisi ini disebut Bacterial Vaginosis (BV), dan biasa dialami oleh sekitar 10 – 30 persen perempuan hamil.

Dilansir dari laman Bustle, salah satu gejala Bacterial Vaginosis adalah keputihan yang berwarna abu-abu dan berbau amis yang busuk. Dan dikatakan oleh ginekolog John Adams, MD dari Methodist Hospital di San Antonio, bau busuk ini akan semakin kuat setelah berhubungan seks.

Baca selengkapnya

4. Salah Paham Soal Rokok Elektrik Harus Diluruskan, Ini Kata Kemenkes

Kemenkes angkat bicara soal rokok elektrik. (Dok. Suara.com)
Kemenkes angkat bicara soal rokok elektrik. (Dok. Suara.com)

Salah Paham Soal Rokok Elektrik Harus Diluruskan, Ini Kata Kemenkes

Kementerian Kesehatan menyebut meningkatnya popularitas rokok elektrik terjadi akibat kesalahpahaman di masyarakat. Rokok elektrik dinilai lebih aman daripada rokok tembakau, padahal hal tersebut tidak benar.

Baca selengkapnya

5. Tangani Klitih, Psikiater Ungkap Perlu Libatkan Pendidik dan Keluarga

para pelaku terduga klitih diamankan di Polresta Yogyakarta, Minggu (12/1/2020) dini hari tadi. [Yuli Anto / Facebook]
para pelaku terduga klitih diamankan di Polresta Yogyakarta, Minggu (12/1/2020) dini hari tadi. [Yuli Anto / Facebook]

Fenomena klitih belakangan kembali marak di Yogyakarta dan membuat masyarakat makin resah. Untuk mengatasi kasus ini, Pemerintah Daerah (Pemda) DIY pun berencana membentuk kelompok kerja (pokja) khusus.

“Pokja, ya karena sekarang bagi saya, ini bagian dari yang dimaksud keluarga tangguh, ” ungkap Gubernur DIY Sri Sultan HB X di Kompleks Kepatihan Yogyakarta, Senin (13/1/2020).

Baca selengkapnya


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

loading...

Komentar