Mengaku Tak Diinformasikan, Pemakaman Fahrurrozi Tak Pakai Protap Corona

  • Whatsapp
Mengaku Tak Diinformasikan, Pemakaman Fahrurrozi Tak Pakai Protap Corona

Megaluh.com – Tokoh Front Pembela Islam (FPI) Fahrurrozi yang juga pernah mengaku sebagai Gubernur tandingan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok wafat karena Covid-19, Selasa (27/10/2020) pagi. Namun jenazahnya tak dimakamkan pakai protap corona.

Read More

Kasudin Pertamanan dan Hutan Kota Jaktim, Christian Tamora Hutagalung, mengklaim pihaknya tak menerima informasi soal Fahrurrozi yang telah terjangkit corona. Karena itu petugas pemakaman tak menjalankan protokol tersebut.

“Saya tidak diinformasikan begitu (Fahrurrozi positif corona),” ujar Christian saat dikonfirmasi, Selasa (27/10/2020).

Karena itu, ia hanya sekadar menyediakan tempat pemakaman saja di TPU Kober Kelurahan Rawa Bunga, Jatinegara, Jakarta Timur. Lalu saat dimakamkan, banyak juga pelayat yang datang ke lokasi.

Baca Juga:
Pegawai Positif Corona, Pemkot Batam Tutup Kecamatan Batuaji dan Sagulung

“Kita hanya menyediakan tempatnya sesuai permintaan,” jelasnya.

Ia juga menyebut pihaknya sudah menerapkan pembatasan maksimal pelayat 20 orang saat masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi sekarang ini.

Namun, potensi orang yang hadir melebihi ketentuan itu bisa saja terjadi. Sebab, kata Christian, Fahrurrozi selaku tokoh di FPI memiliki banyak simpatisan.

“Di masa PSBB transisi kita sebenarnya dibatasi maksimum 20 orang. Mungkin almarhum karena tokoh jadi banyak simpatisannya,” jelasnya.

Sebelumnya Gubernur tandingan Ahok, Fahrurrozi Ishaq, sempat menolak dirawat di Ruang VVIP khusus pasien Covid-19. Sampai akhirnya Fahrurrozi meninggal dunia positif corona.

Baca Juga:
Batam Catat Rekor Tertinggi Pasien Positif Corona yang Dirawat

Fahrurrozi pernah disarankan dirawat di Ruang VVIP khusus pasien Covid-19 setelah terkonfirmasi positif berdasar hasil tes swab.

Fahrurrozi dirawat di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Kabid Pelayanan Medis dan Perawatan RS Polri Kombes Pol Yayok Witarto mengatakan bahwa sesaat sebelum dikabarkan meninggal dunia, Fahrurrozi pernah menjalani tes swab.

Ketika itu, hasil daripada tes swab almarhum yang dilakukan di RS Polri menyatakan positif Covid-19.

“RS Polri sudah menyiapkan beliau Ruang VVIP khusus Covid namun beliau tidak berkenan,” kata Yayok saat dikonfirmasi Suara.com, Selasa (27/10/2020).


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *