Kurang Tidur Ternyata Bisa Memicu Asma, Ini Bukti Ilmiahnya

  • Whatsapp
10 Penyakit Kronis yang Bahayakan Pasien Covid-19, Asma Tak Termasuk!
Megaluh.com – Pernahkah Anda merasa terengah-engah di malam hari? Bisa jadi itu karena tubuh kurang tidur.

Seringkali kita meremehkan kebutuhan akan tidur yang cukup. Bahkan studi dalam jurnal Annals of Allergy, Asthma and Immunology menyebut bahwa risiko asma dipengaruhi oleh pola tidur.

Read More

“Studi kami menunjukkan bahwa orang dewasa dengan asma sama-sama dipengaruhi oleh terlalu sedikit (atau kadang-kadang terlalu banyak) tidur,” kata ketua penulis studi Faith Luyster dari University of Pittsburgh di AS.

Ilustrasi penderita asma. (Sumber: Shutterstock)

Menurut penelitian ini, semakin sedikit waktu tidur semakin membuat diri rentan terhadap asma. Sementara itu, sebagian besar dari kita mungkin hanya tidur empat hingga lima jam di malam hari.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Yale di AS mengatakan bahwa tidur selama tujuh hingga delapan jam adalah suatu keharusan jika Anda ingin menjaga kesehatan Anda, terutama kesehatan jantung.

Penelitian ini juga bahkan menyoroti bahwa tidur yang buruk dapat menurunkan kualitas hidup Anda dan memiliki dampak besar pada kesehatan mental dan fisik Anda.

Para peneliti utama penelitian ini juga menunjukkan bahwa orang yang tidur lebih sedikit berisiko lebih besar terkena serangan asma dan batuk kering sampai-sampai perlu dirawat di rumah sakit.

“Studi ini menambahkan bukti kuat pada praktik pasien asma yang membahas masalah tidur dengan ahli alergi mereka untuk membantu menentukan apakah mereka perlu mengubah pengobatan asma mereka untuk mencapai tidur yang cukup sebagai komponen manajemen asma yang baik secara keseluruhan,” kata Gailen D Marshall, editor- in-chief of Annals Journal.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Komentar