Keren! Obat Antiviral Pertama untuk Corona Covid-19 Siap Beredar di China

  • Whatsapp
Keren, Indonesia Teliti Obat Herbal untuk Jadi Vaksin Virus Corona Covid-19
Megaluh.com – Keren! Obat Antiviral Pertama untuk Corona Covid-19 Siap Beredar di China

Harapan baru untuk mengatasi epidemi virus Corona Covid-19 semakin terang. Otoritas China menyebut sudah ada obat antiviral yang diketahui efektif melawan virus Corona Covid-19.

Read More

Favilavir, sebelumnya dikenal sebagai Fapilavir, merupakan obat antiviral yang menunjukkan efikasi terbaik untuk melawan virus Corona baru ini. Obat ini sudah disetujui untuk beredar, dan dalam proses produksi massal.

Dilansir Asia One, ini adalah obat antiviral pertama yang disetujui oleh National Medical Products Administration China, yang secara khusus diedarkan untuk mengobati pasien virus corona Covid-19.

Dikembangkan oleh perusahaan farmasi Zhejiang Hisun, obat ini diharapkan pemerintah China dapat menghambat penyebaran sekaligus mengobati pasien virus Corona Covid-19 yang saat ini sedang dirawat di rumah sakit.

Kementerian Sains dan Teknologi pada Sabtu (15/2) mengatakan Favilavir merupakan salah satu dari tiga obat yang memiliki keampuhan mengobati virus Corona Covid-19 dalam uji klinis. Dua obat lainnya masih melakukan pengujian, dan hasilnya akan diumumkan dalam waktu dekat.

Penelitian tentang vaksin dan obat virus Corona Covid-19 juga akan dilakukan peneliti di Indonesia. Peneliti senior LBM Eijkman Prof David H Muljono, dr, SpPD, FINASIM, PhD mengungkapkan nantinya vaksin tersebut melalui pengembangan obat herbal asli indonesia yang nantinya bisa meningkatkan imunitas tubuh manusia.

Virus Corona Covid-19 masih menjadi momok di China, dengan jumlah korban terus mengalami peningkatan. (Shutterstock)

“Uji coba pengembangan obat herbal asli indonesia terkait peningkatan imunitas tubuh seperti curcumin dan lain-lain yang bisa pencegahan virus termasuk coronavirus,” kata Prof David dalam seminar ‘Menyikapi Virus Corona 2019-N-CoV’ di Lembaga Eijkman, Senen, Jakarta Pusat, Selasa (12/2/2020).

Meski begitu, dia belum bisa menjelaskan lebih jauh karena rencana ini baru memasuki tahapan awal.

“Rencana pengembangan vaksin telah dilakukan pembahasan awal dengan PT Biofarma untuk mengembangkan vaksin Covid-19,” ucapnya.

“Kemitraan antara pengambil kebijakan dan lembaga penelitian untuk bekerja sama memanfaatkan kapasitas lembaha penelitian, mendapatkan dan menggunakan alat atau sistem deteksi virus ini,” katanya.

Berdasarkan laporan terbaru, 1.852 kasus virus corona Covid-19 baru yang tercatat di seluruh dunia. Saat ini, total 75.198 sudah terinfeksi penyakit yang berasal dari kota Wuhan ini.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Komentar