Duta Besar Rusia: Kabul Lebih Aman di Bawah Taliban

  • Whatsapp
Duta Besar Rusia: Kabul Lebih Aman di Bawah Taliban
IDTODAY.CO – Duta Besar Rusia untuk Afghanistan memuji Taliban karena membuat Kabul lebih aman dalam 24 jam pertama dibandingkan ketika ibu kota berada di bawah otoritas sebelumnya. Pernyataan Dmitry Zhirnov memberi kesan bahwa Rusia ingin menjalin hubungan lebih dekat dengan Taliban dan mengakui kelompok itu sebagai penguasa sah negara itu.

Rusia ingin memastikan bahwa ketidakstabilan di Afghanistan tidak menyebar ke Asia Tengah, yang merupakan bagian dari bekas Uni Soviet dan tidak ingin ada kelompok Islam ekstremis lainnya. Moskow juga menyatakan keterkejutannya atas kecepatan Taliban mengambil alih Afghanistan sementara Amerika Serikat masih berusaha mengeluarkan warganya dari negara itu.

Read More

Berbicara kepada stasiun radio Ekho Moskvy, Zhirnov mengatakan dia terkesan dengan perilaku Taliban sejauh ini yang menggambarkan pendekatan mereka sebagai “baik, positif, dan berorientasi bisnis.” “Situasinya damai dan baik dan semuanya tenang di kota. Situasi di Kabul sekarang di bawah Taliban lebih baik daripada di bawah (Presiden) Ashraf Ghani, ”kata Zhirnov dikutip Reuters.

Ghani, yang kini diketahui berada di Uni Emirat Arab(UEA), mengatakan dia ingin mencegah pertumpahan darah. “Kemarin rezim jatuh seperti rumah kartu,” kata Zhirnov. “Ada perasaan kacau, kekosongan kekuasaan, dan penjarah turun ke jalan.”

Dia mengatakan pada awalnya unit Taliban yang tidak bersenjata telah memasuki ibu kota dan meminta pasukan pemerintah dan AS untuk menyerahkan senjata mereka. Unit bersenjata utama Taliban kemudian masuk setelah Ghani melarikan diri dan memberlakukan jam malam, katanya.

Zhirnov mengatakan bahwa Taliban telah menguasai perimeter keamanan Kedutaan Besar Rusia, yang memiliki lebih dari 100 staf dan dia akan mengadakan pembicaraan keamanan terperinci dengan mereka pada hari Selasa. Kelompok ini juga telah berjanji, sesuai dengan perjanjian sebelumnya, untuk melindungi diplomat Rusia, katanya, dengan mengatakan ketakutan Barat atas perilaku mereka sejauh ini tak tertahankan.

Pejabat Rusia juga juga mengatakan sekolah di Kabul –termasuk sekolah untuk anak perempuan—sudah mulai kembali beraktifitas seperti biasa. Kedutaan Rusia di Inggris mengatakan keluarnya Washington dari Afghanistan menunjukkan bintang geopolitiknya semakin meredup.

“Kenyataan objektif adalah bahwa posisi nyaman Washington dari hegemoni AS sedang surut ke masa lalu dengan latar belakang penguatan posisi politik Rusia dan China,” kata kedutaan itu di Twitter pada hari Ahad.

Zamir Kabulov, perwakilan khusus Presiden Vladimir Putin di Afghanistan, mengatakan pada hari Senin bahwa kampanye panjang Moskow untuk membangun hubungan dengan Taliban tampaknya sekarang membuahkan hasil.

“Bukan tanpa alasan kami menjalin kontak dengan gerakan Taliban selama tujuh tahun terakhir,” kata Kabulov kepada Ekho Moskvy. “Kami melihat bahwa kekuatan ini pada akhirnya, jika tidak sepenuhnya berkuasa, akan memainkan peran utama di masa depan Afghanistan dalam hal apa pun.”

China dan Rusia diketahui memiliki kepentingan ekonomi yang besar di Afghanistan. Pasalnya Afghanistan merupakan dengan cadangan sumber daya alam terbesar di dunia yang belum dieksploitasi seperti tembaga, batu bara, kobalt, merkuri, emas, dan lithium, senilai lebih dari 1 triliun USD.

Sumber: hidayatullah.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *