Dapatkah Aksi Boikot Menjatuhkan Facebook?

  • Whatsapp
Dapatkah Aksi Boikot Menjatuhkan Facebook?
Megaluh.com – Kampanye Stop Hate for Profit adalah gerakan terbaru untuk menggunakan boikot sebagai alat politik. Diklaim bahwa Facebook tidak cukup berbuat untuk menghapus konten rasis dan penuh kebencian dari platformnya.

Ini mendorong serangkaian perusahaan besar menarik iklan dari Facebook dan beberapa perusahaan media sosial lainnya.

Read More

Di antara yang terbaru untuk melakukannya adalah Ford, Adidas dan HP. Mereka bergabung dengan perusahaan sebelumnya, termasuk Coca-Cola, Unilever, dan Starbucks.

Situs berita Axios juga melaporkan bahwa Microsoft menangguhkan iklan di Facebook dan Instagram pada Mei lalu karena kekhawatiran tentang “konten yang tidak pantas”.

Sementara itu, platform online lainnya, termasuk Reddit dan Twitch, mengalami tekanan lebih besar dengan mengambil langkah menentang ujaran kebencian mereka sendiri.

Baca Juga:
Curhat Bayar Tagihan Indihome Melebihi Paket, Netizen Ini Malah Bikin Emosi

Lalu, bisakah boikot itu melukai Facebook? Jawaban singkatnya adalah ya. Pasalnya, sebagian besar pendapatan Facebook berasal dari iklan.

Sebuah wawancara mengungkap bahwa David Cumming dari Aviva Investors, mengatakan hilangnya kepercayaan, dan tidak adanya kode moral, dapat “menghancurkan bisnis”.

Seperti diketahui, Jumat (26/6/2020), harga saham Facebook turun 8 persen, membuat CEO Facebook, Mark Zuckerberg, secara teori kehilangan sekitar 6 miliar pounsdsterling.

Baca Juga:
Facebook Caplok Developer The Order 1886, Perkuat Game VR di Oculus

Menengok ke belakang, ini bukan boikot pertama dari perusahaan media sosial. Pada 2017, perusahaan besar mengumumkan mereka akan berhenti beriklan di YouTube setelah iklan ditempatkan di sebelah video berbau rasis dan homofobik.

Boikot khusus itu sekarang hampir sepenuhnya dilupakan. YouTube mengubah kebijakan iklannya, dan tiga tahun di perusahaan induk YouTube Google baik-baik saja.

Jadi, banyak alasan jika boikot yang ada ini tidak berpengaruh banyak Facebook seperti dikira.

Pertama, banyak perusahaan hanya berkomitmen untuk memboikot satu bulan di bulan Juli.

Kedua, dan mungkin lebih signifikan, sebagian besar pendapatan iklan Facebook berasal dari ribuan dan ribuan usaha kecil hingga menengah.

BBC mengutip CNN, Selasa (30/6/2020), melaporkan bahwa 100 perusahaan dengan pengeluaran tertinggi menyumbang 4.2 miliar dolar AS dalam iklan Facebook tahun lalu atau sekitar 6 persen dari pendapatan iklan platform.

Sejauh ini, sebagian besar perusahaan menengah belum mendaftar.

Mat Morrison, kepala strategi di agensi periklanan Digital Whiskey, mengatakan bahwa ada sejumlah besar bisnis kecil yang “tidak mampu untuk tidak beriklan”.

“Satu-satunya cara bisnis kami bekerja adalah memiliki akses ke pemirsa yang sangat bertarget ini, yang bukan pemirsa media massa, jadi kami akan terus beriklan,” kata Morrison.

Dalam beberapa hal Facebook terlihat seperti pilihan yang baik untuk melobi perusahaan. Struktur Facebook memberi Mark Zuckerberg sejumlah besar kekuatan untuk memengaruhi perubahan.

CEO Facebook, Mark Zuckerberg. [AFP]

Tetapi kebalikannya juga benar. Pemegang saham tidak dapat menekan Mr Zuckerberg dengan cara yang sama seperti perusahaan lain. Jika dia tidak ingin bertindak, dia tidak akan melakukannya.

Namun sejauh ini, dia telah menunjukkan tanda-tanda dia siap untuk pindah. Pada Jumat (26/6/2020), Facebook mengumumkan akan mulai menandai konten yang penuh kebencian dan menunggu pengumuman selanjutnya minggu ini.

Perubahan ini tidak akan cukup untuk membuat Stop Hate for Profit hilang. Dan di tempat lain, pihak lain mengambil tindakan sendiri.

Tahun ini akan menjadi tahun yang sulit bagi semua perusahaan media sosial.

Jika boikot berlanjut ke musim gugur, dan jika semakin banyak perusahaan mendaftar, ini bisa menjadi tahun yang menentukan bagi jejaring sosial.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *