BEI Targetkan Nilai Transaksi Harian Saham Rp 8,5 Triliun di 2021

  • Whatsapp
BEI Targetkan Nilai Transaksi Harian Saham Rp 8,5 Triliun di 2021

Megaluh.com – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menargetkan, rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) pada tahun depan sebesar Rp 8,5 triliun.

Read More

Target ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun ini yang sebesar Rp 7,75 triliun per hari.

“Target RNTH tahun ini Rp7,75 triliun, saat ini nilai transaksinya sudah mencapai Rp7,9 triliun per hari,” ucap kata Direktur Utama BEI, Inarno Djayadi dalam konfrensi pers virtual, Selasa (27/10/2020).

Dia menyebutkan, BEI optimistis target rata-rata nilai transaksi harian tersebut bisa tercapai, lantaran kondisi perekonomian domestik dan bursa saham berada dalam tren membaik pada tahun depan.

Baca Juga:
Lesu Akibat Pandemi, BEI Hanya Targetkan 30 Pencatatan Efek Baru

Inarno menambahkan, target sebesar Rp 8,5 triliun tersebut memiliki total hari bursa di sepanjang 2021 sebanyak 421 hari.

Pada kesempatan yang sama, Direktur BEI, Hasan Fawzi mengatakan bahwa target nilai transaksi harian tersebut mempertimbangkan dua faktor utama yang diperkirakan bakal melanjutkan tren perbaikan, yakni pertumbuhan ekonomi dan jumlah investor ritel domestik.

Berdasarkan kajian BEI, kata Hasan, pertumbuhan ekonomi Indonesia berangsur-angsur semakin membaik, bahkan akan jauh lebih baik di 2021.

“Faktor lainnya adalah pertumbuhan jumlah investor ritel domestik. Kami meyakini tren pertumbuhannya akan terus berlanjut,” tegas Hasan.

Sebelumnya pada acara Capital Market Summit & Expo 2020 di Jakarta (20/10/2020) Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Hoesen  menyebutkan bahwa jumlah investor per 25 September 2020 sebanyak 3,23 juta single investor identification (SID) atau meningkat 30 persen (y-o-y).

Baca Juga:
Dirut BEI Malas Tanggapi Vonis Benny Tjokro dan Heru Hidayat

Sementara itu, kata Direktur BEI, Laksono W Widodo, jumlah kepemilikan investor ritel di bursa saham domestik meningkat mencapai 12,3 persen, padahal di akhir 2019 hanya sebesar 10,6 persen dan pada 2015 sebesar 6,5 persen.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *