Bayi Suka Berbagi Makanan dengan Orang Lain, Bahkan saat Mereka Lapar

  • Whatsapp
Bayi Suka Berbagi Makanan dengan Orang Lain, Bahkan saat Mereka Lapar 1
Megaluh.com – Kebanyakan orang yang sedang lapar biasanya akan langsung melahap makanan yang tersaji di depannya dan tak mau berbagi. Namun sepertinya orang dewasa harus belajar pada bayi soal berbagi makanan.

Dilansir dari People, dalam sebuah studi baru yang dilakukan oleh Learning & Brain Sciences (I-LABS), University of Washington.

Read More

Para peneliti menetapkan bahwa bayi berusia 19 bulan akan memberikan makanan mereka kepada orang asing, bahkan ketika mereka sendiri sedang lapar.

Temuan yang diterbitkan pada 4 Februari di Nature Scientific Reports Group, menunjukkan bahwa bayi pada usia tertentu cenderung terlibat dalam perilaku altruistik, yang sering dimulai dengan pengalaman sosial awal mereka.

“Kami pikir altruisme itu penting untuk dipelajari karena itu adalah salah satu aspek paling khas dari menjadi manusia. Itu adalah bagian penting dari tatanan moral masyarakat,” kata Rodolfo Cortes Barragan, seorang peneliti pascadoktoral di I-LABS dan penulis utama studi ini.

“Kami orang dewasa saling membantu ketika kami melihat orang lain membutuhkan dan kami melakukan ini bahkan jika ada biaya untuk diri sendiri. Jadi kami menguji akar ini pada bayi,” jelasnya.

Ilustrasi bayi. (Pixabay)

Untuk memeroleh temuan mereka, para peneliti mengambil hampir 100 bayi pada usia yang sama dan mengamati bagaimana mereka berperilaku ketika bermacam-macam buah, termasuk pisang, anggur, blueberry dan stroberi disajikan di depan mereka.

Dalam percobaan pertama, 58 persen bayi mengambil buah dan menyerahkannya kepada peneliti yang memohon. Di kelompok lain, di mana peneliti tidak melakukan upaya fisik untuk meraih buah, hanya 4 persen bayi yang berusaha membantu.

Sementara mayoritas bayi jelas menunjukkan sikap altruisme, para peneliti bertanya-tanya apakah ini akan tetap menjadi kasus ketika anak-anak lapar.

Maka mereka melakukan percobaan kedua, membawa sekelompok anak yang berbeda, semuanya dengan usia yang sama, tepat sebelum waktu makan yang dijadwalkan.

Sekali lagi, peneliti melihat perilaku sama. Sebanyak 37 persen bayi menawarkan buah kepada peneliti yang membutuhkan. Sementara itu, kelompok lain di mana tidak ada upaya dilakukan untuk mencapai makanan, tidak ada bayi yang berusaha membantu.

“Bayi-bayi dalam penelitian kedua ini melihat dengan penuh kerinduan pada buah itu, dan kemudian mereka memberikannya!” Andrew Meltzoff, co-direktur I-LABS, mengatakan dalam siaran pers. “Kami pikir ini menangkap semacam bantuan altruistik versi bayi.”

Ilustrasi bayi. (Pixabay)
Ilustrasi bayi. (Pixabay)

Dengan temuan mengejutkan ini, tim I-LABS mengatakan mereka berharap dapat mempelajari lebih banyak informasi, khususnya tentang “faktor perkembangan, evolusi, dan sosial-kognitif yang berkontribusi pada aktivitas altruistik ini” sehingga dapat berdampak positif di masa depan.

“Kami pikir keluarga dan pengalaman sosial tertentu membuat perbedaan, dan penelitian lanjutan akan diinginkan untuk lebih memahami apa yang memaksimalkan ekspresi altruisme pada anak-anak,” kata Barragan dalam siaran pers.

“Jika kita dapat menemukan cara mempromosikan altruisme anak-anak kita, ini bisa menggerakkan kita menuju masyarakat yang lebih peduli.”


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *