Bawa Spanduk Kami Bukan PKI, Massa PDIP Minta Pembakar Bendera Diusut

  • Whatsapp
Bawa Spanduk Kami Bukan PKI, Massa PDIP Minta Pembakar Bendera Diusut

Megaluh.com – Massa PDI Perjuangan di Kota Palembang tunun ke jalan melakukan demonstrasi. Mereka menuntut kepolisian mengusut tuntas kasus pembakaran bendera di Jakarta pada 24 Juni lalu.

Read More

Ratusan pendukung PDIP itu semua menggunakan atribut partai berlambang banteng moncong putih. Mereka melakukan longmars sejauh dua kilometer dari Stadion Kamboja menuju Mapolda Sumsel, pada Senin (29/6/2020).

“Kami mendukung penuh pengusutan pembakaran bendera PDIP di Jakarta minggu lalu, karena bendera partai adalah simbol dan harkat martabat partai,” kata Kordinator Massa PDIP Andreas.

Pihaknya mengklaim bahwa tuntutan tersebut murni mendorong kepolisian agar bergerak cepat dan tidak ada keinginan memanaskan suasana apalagi memecah belah bangsa.

“Massa juga membentangkan spanduk bertuliskan ‘Kami Bukan PKI, Kami Bukan HTI, Kami PDI Perjuangan’ sebagai penegasan atas tuduhan yang kerap diarahkan kepada partai moncong putih.”

Baca Juga:
Polemik RUU HIP Berlanjut, Tengku Zul: Kapolri dan TNI Ada Apa dengan Anda?

Sementara Ketua DPD PDIP Sumsel yang juga hadir dalam aksi tersebut, Giri Ramadhana, menambahkan bahwa pihaknya memilih jalur hukum dalam menyelesaikan kasus pembakaran bendera partainya karena masih menaruh percaya kepada polisi.

“Kami juga ingatkan kepada kader agar tidak mudah terpancing dengan informasi dari berbagai sumber, fokus saja mengawal tuntutan ini dan tetap jaga harkat martabat partai,” kata Giri menjelaskan.

Kapolda Sumsel Irjen Prof Dr Eko Indra tampak menemui ratusan peserta aksi dan menerima aspirasi yang disampaikan perwakilan massa sebagai tanda kepercayaan pada institusi kepolisian, aksi sendiri berakhir dengan damai. (Antara)

Baca Juga:
7 Fakta RUU HIP, dari Pengusul, Demonstrasi, hingga Pembahasan Ditunda


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *