Bahaya bagi Paru-Paru, Dokter Larang Oleskan Vicks di Lubang Hidung

  • Whatsapp
Bahaya bagi Paru-Paru, Dokter Larang Oleskan Vicks di Lubang Hidung
Megaluh.com – Seorang dokter dari Rumah Sakit St. Joseph di Lexington, Kentucky mengklaim terlalu banyak menghirup salep oles Vicks dalam jangka panjang dapat menyebabkan komplikasi pernapasan

Dokter Hawa J. Edriss dari St. Joseph tersebut mengunggah tentang bahaya menghirup Vicks di Facebook pada 29 Desember 2019 lalu. Ia menceritakan kondisi seorang pria setengah baya yang memiliki kebiasaan menghirup Vicks dari Vaporub.

Read More

Melansir dari Next Shark, dokter mengatakan bahwa pasiennya tersebut kebiasaan mengoleskan Vicks pada lubang hidungnya dan menghirupnya untuk mengatasi hidung tersumbat daripada menggunakan uap.

Karena kebiasaannya itu, pria tersebut berulang kali menjalani perawatan di rumah sakit karena masalah pernapasan. Sampai akhirnya, ia didiagnosis menderita pneumonia menular dan diberikan antibiotik.

Pria itu juga menjalani dua jenis CT scan yang diambil setelah 6 bulan. Hasil dari dua jenis CT scan tersebut membuktikan bahwa ia menderita penumonia.

Ilustrasi rontgen paru-paru (shutterstock)

Setelah ditelusuri, ternyata pria itu menderita kondisi tak lazim yang disebut pneumonia lipoid eksogen. Kondisi ini bisa menyebabkan munculnya bentuk buram di paru-paru.

“Kondisi ini disebabkan oleh inhalasi, lemak hewan, minyak nabati atau minyak mineral. Hal ini bisa bermanifestasi secara radiologis dalam waktu 30 menit dari peristiwa aspirasi atau inhalasi dan buram di bagian paru-paru bisa muncul pada sebagian besar pasien dalam waktu 24 jam,” jelas dokter tersebut melalui Facebook.

Karena kasus ini, dokter menyarankan agar orang-orang tidak menggunakan Vicks atau bahan berbasis minyak pada lubang hidung. Sebab, produk ini mengandung petrolatum, minyak kayu putih, minyak kayu cedarleaf, minyak pala, minyak thymol dan minyak terpentin (getah dari pohon pinus).

Sehingga mengoleskan Vicks ke dalam pubang hidung bisa menyebabkan infeksi paru-paru. Sayangnya, sebagian besar kasus ini seringkali tidak terdiagnosa.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *