Atasi Virus Corona, Rumah Sakit di Beijing Pakai Obat Anti-HIV

  • Whatsapp
Peran Komunitas Disebut Jadi Kunci Masyarakat Perangi HIV AIDS
Megaluh.com – Bagian dari upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona, pemerintah Beijing mengumumkan pada hari Minggu (26/1/2020) bahwa beberapa rumah sakit di kota memberikan pasien yang terinfeksi dengan obat anti-HIV.

“Desas-desus online mengatakan bahwa obat anti-AIDS telah digunakan dan terbukti efektif dalam mengobati virus corona,” menurut sebuah pernyataan oleh Komisi Kesehatan Kota Beijing, dilansir dari South China Morning Post.

Read More

“Komisi Kesehatan Nasional telah merekomendasikan nama-nama yang dikabarkan untuk mengobati virus corona sebelumnya dan kami memiliki stok Lopinavir/Ritonavir di Beijing.”

Tiga rumah sakit Beijing yang ditunjuk untuk menangani kasus virus corona telah mulai menggunakan terapi ini untuk pengobatan.

Kedua obat tersebut adalah antiretroviral, yang menghambat kemampuan HIV untuk berikatan dengan sel yang sehat dan bereproduksi, dan sering digunakan dalam kombinasi untuk mengobati penyakit.

Penelitian baru pada 41 kasus coronavirus Wuhan di Cina yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet edisi Jumat mencatat “manfaat klinis yang substansial” dari penggunaan obat dalam pengobatan Sars, epidemi coronavirus yang melanda Cina pada tahun 2002 dan 2003.

Ilustrasi HIV/AIDS (shutterstock)

Namun, para penulis yang merupakan ahli dari berbagai lembaga penelitian medis di China juga mengatakan tidak ada metode pengobatan yang telah terbukti.

“Tidak ada pengobatan antivirus untuk infeksi coronavirus yang terbukti efektif,” menurut artikel yang diterbitkan dalam The Lancet . “Dalam penelitian kontrol historis, kombinasi lopinavir dan ritonavir di antara pasien SARS-CoV dikaitkan dengan manfaat klinis yang substansial (hasil klinis yang merugikan lebih sedikit).”

Kematian yang disebabkan oleh infeksi virus corona menyebar dengan cepat yang dimulai di provinsi Hubei China telah meningkat menjadi lebih dari 50, sementara jumlah kasus yang dikonfirmasi secara nasional melampaui 1.900, kata pihak berwenang pada hari Minggu.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Komentar