Akibat Ucapan Donald Trump, Sikap FDA pada Hidroksiklorokuin Melunak

  • Whatsapp
Akibat Ucapan Donald Trump, Sikap FDA pada Hidroksiklorokuin Melunak
Megaluh.com – Food and Drug Administration (FDA) atau Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat mengatakan bahwa pengunaan hidroksiklorokuin adalah ‘akhirnya’ pilihan antara pasien dan dokter yang merawatnya.

Pernyataan ini dianggap melunakkan nasehat sebelumnya tentang penggunaan obat anti-malaria di luar rumah sakit.

Read More

“Keputusan untuk menggunakan obat apapun pada akhirnya adalah keputusan antara pasien dan dokter mereka,” kata Komisaris FDA Stephen Hanh, dikutip CNBC, Sabtu (23/5/2020).

Ia menjelaskan, selama ini hidroksiklorokuin dan klorokuin sudah disetujui FDA untuk mengobati malaria, lupus, dan rheumatoid arthritis (radang sendi).

Pernyataan ini muncul setelah Presiden Amerika Serikat Donlad Trump mengatakan dia telah mengonsumsi hidroksiklorokuin secara pribadi setiap hari, yang saat itu sudah berjalan lebih dari seminggu, untuk mencegah infeksi virus corona.

Ilustrasi perawatan Covid-19 (Freepik)

Trump mengaku sebelumnya telah berdiskusi dengan dokter dari Gedung Putih.

“Aku bertanya padanya, ‘Bagaimana menurutmu?’ Dia berkata, ‘Yah, kalau Anda mau’. Saya berkata, ‘Ya, saya mau. Saya ingin menggunakannya’,” jelas Trump beberapa hari yang lalu dalam sebuah konferensi pers.

Bulan lalu, FDA memperingatkan dan menyarankan masyarakat untuk tidak mengonsumsi kedua obat anti-malaria tersebut di luar rumah sakit atau tanpa uji klinis untuk mengobati Covid-19 karena risiko masalah gangguan irama jantung serius atau aritmia.

“Hidroksiklorokuin dan klorokuin dapat menyebabkan irama jantung tidak normal seperti perpanjangan interval QT dan detak jantung sangat cepat yang disebut ventricular tachycardia,” tulis FDA bulan lalu.

Ilustrasi hidroksiklorokuin (Freepik)
Ilustrasi hidroksiklorokuin (Freepik)

“Kami akan terus menyelidiki risiko yang terkait dengan penggunaan hidroksiklorokuin dan klorokuin untuk Covid-19 dan berkomunikasi secara terbuka ketika kami memiliki informasi lebih lanjut,” sambung mereka.

FDA juga meminta untuk mendaftarkan pasien dan memeriksa uji klinis yang sesuai apabila dokter sedang mempertimbangkan penggunaan obat tersebut untuk Covid-19.

Memang, meski belum disetujui sebagai obat virus corona, dokter dapat memberikan obat ini kepada pasien dalam praktik umum dan hukum ini dikenal sebagai obat off-label.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Komentar