Ahli: Tingkat Infeksi Virus Corona 80 Kali Lebih Besar dari yang Tercatat

  • Whatsapp
Lebih dari 8 Juta Orang Terinfeksi Covid-19, AS Masih Terbanyak
Megaluh.com – Banyak ahli epidemiologi percaya bahwa tingkat infeksi awal Covid-19 jauh lebih besar dari yang tercatat. 

Ini lantaran masalah pengujian, individu tanpa gejala dan gejala alternatif, dan kegagalan untuk mengidentifikasi serta kasus awal. Demikian seperti dilansir dari Medical Daily. 

Read More

Sekarang, sebuah studi baru dari Penn State memperkirakan bahwa jumlah kasus Covid-19 awal di Amerika Serikat mungkin 80 kali lebih besar dan  memiliki penularan dua kali lebih cepat dari perkiraan semula.

Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Shvet)

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan jurnal Science Translational Medicine, para peneliti memperkirakan tingkat deteksi kasus COVID-19 simptomatik dengan menggunakan data pengawasan Center for Disease Control and Prevention’s influenza-like disease (ILI) selama periode tiga minggu di Maret 2020.

“Kami menganalisis kasus ILI masing-masing negara untuk memperkirakan jumlah yang tidak dapat dikaitkan dengan influenza dan melebihi tingkat dasar musiman,” kata Justin Silverman, asisten profesor di Sekolah Tinggi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Informasi dan Departemen Kedokteran Penn State.

Baca Juga:
Media Asing Sebut Indonesia akan Jadi Episentrum Baru Virus Corona

“Ketika Anda mengurangi ini, Anda pergi dengan apa yang kami sebut kelebihan ILI – kasus yang tidak dapat dijelaskan oleh influenza atau variasi musiman khas patogen pernapasan.”

Para peneliti menemukan bahwa kelebihan ILI menunjukkan korelasi yang hampir sempurna dengan penyebaran Covid-19 di seluruh negeri.

Kata Silverman, “Ini menunjukkan bahwa data ILI menangkap kasus COVID, dan tampaknya ada populasi yang tidak terdiagnosis jauh lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.”

Baca Juga:
Update Virus Corona Global 23 Juni: Kematian di Brasil Tembus 50 Ribu Jiwa

Hebatnya, ukuran lonjakan yang diamati dari kelebihan ILI sesuai dengan lebih dari 8,7 juta kasus baru selama tiga minggu terakhir bulan Maret, dibandingkan dengan sekitar 100.000 kasus yang secara resmi dilaporkan selama periode waktu yang sama.

“Awalnya saya tidak percaya perkiraan kami benar,” kata Silverman.

“Tetapi kami menyadari bahwa kematian di seluruh AS telah berlipat dua setiap tiga hari dan bahwa perkiraan kami mengenai tingkat infeksi konsisten dengan penggandaan tiga hari sejak kasus yang diamati pertama kali dilaporkan di negara bagian Washington pada 15 Januari.”

Para peneliti juga menggunakan proses ini untuk memperkirakan tingkat infeksi untuk setiap negara, mencatat bahwa negara bagian yang menunjukkan tingkat infeksi per kapita yang lebih tinggi juga memiliki tingkat per kapita yang lebih tinggi dari lonjakan kelebihan ILI.

Perkiraan mereka menunjukkan tingkat yang jauh lebih tinggi dari yang dilaporkan tetapi lebih dekat dengan yang ditemukan setelah negara mulai menyelesaikan tes antibodi.


Sumber: Suara.com

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *